*

Wednesday, 18 April 2012

Menahan Amarah, Mema’afkan dan Berlemah Lembut

Menahan amarah bukanlah sesuatu yang mudah, menuntut suatu perjuangan yang hebat melawannya dengan suatu kekuatan bathin yang prima juga. Apalagi bagi mereka yang mempunyai kemampuan dan kekuasaan untuk melampiaskannya. Nach.. disinilah sebenarnya nilai kearifan seseorang, apakah dia ksatria atau tidak. Karena seorang ksatria itu harus mampu mengendalikan nafsunya termasuk nafsu amarahnya. Rasulullah saw mengungkapkan hal ini dalam suatu hadits: “Bukan dikatakan seorang pemberani karena seseorang cepat meluapkan amarahnya, tetapi justru seorang pemberani itu adalah mereka yang dapat menguasai diri (nafsu) nya sewaktu marah” (HR Bukhari dan Muslim).

Hal ini ditunjukkan beliau semasa beliau masih hidup. Banyak sekali kisah beliau yang dengan sangat indahnya beliau menyelesaikan masalah dengan lemah lembut walaupun hal tersebut memancing kemarahan beliau atau bahkan pada suatu penghinaan. Kalaupun beliau mau membalasnya (dengan amarah) maka akan sangatlah gampang sekali karena beliau disa’at itu adalah seorang pemimpin suatu pemerintahan yang berkuasa. Tetapi hal itu tidak beliau lakukan.

 Kita ingat kisah seorang Yahudi yang mencoba memancing kemaraha Rasullullah dengan berkata: “Assamu’alaikum (Kecelakaan bagimu)” sebagai pengganti salam. Dan bahkan istri (‘Aisyah) beliaupun sampai membalasnya dengan kata yang sama ditegur oleh beliau. Kemudia kisah seseorang yang menodongkan pedang kepada Rasulullah saw yang akhirnya ketika pedang itu berpindah tangan kepada Nabi saw, beliau menyelesaikan perkara itu dengan mema’afkan. Masih banyak lagi keteladanan beliau yang menggambarkan bagaimana stabilnya bathin beliau khususnya dalam bersabar dan menahan amarah.

 Dalam suatu hadits Rasulullah saw bersabda: “Ada tiga hal yang jika dimiliki seseorang maka ia mendapatkan pemeliharaan dari Allah, akan dilimpahkan rahmat-Nya, dan Allah akan senantiasa memasukkannya dalam lingkunagn hamba yang mendapat cinta-Nya yaitu: seseorang yang selalu bersyukur ketika diberi nikmat, seseorang yang sebenarnya mampu dan mempunyai kekuasaan untuk meluapkan amarahnya tetapi sebaliknya malah memberi ma’af atas kesalahan orang itu dan seseorang yang apabila sedang marah dia dapat menghentikannya” (HR Al-Hakim).

 Jadi seyogyanyalah kita dapat mengendalikan nafsu amarah kita dan tidak mengumbarnya secara berlebihan. Bukankah Allah swt menyatakan dalam Al-Qur’an: “Dan bersegeralah kamu kepada ampunan dari Rabbmu dan kepada surga yang luasnya seluas langit dan bumi yang disediakan untuk orang-orang yang bertaqwa, (yaitu) orang-orang yang menafkahkan (hartanya), baik di waktu lapang maupun sempit, dan orang-orang yang menahan amarahnya dan memaafkan (kesalahan) orang. Allah menyukai orang-orang yang berbuat kebajikan. (QS. 3:133-134).

 Alangkah lebih mulia lagi jika seseorang yang dapat menahan amarahnya dan selalu tenang dalam menghadapi sesuatu yang menimpanya dan bahkan mema’afkan orang yang berbuat dzalim sekalipun terhadapnya serta selalu berkata lemah lembut terhadapap orang lain walaupun diperlakukan kasar. Allah swt menggolongkan mereka kepada orang yang bertaqwa dan bahkan didalam Al-Qur’an mensejajarkan mereka dengan orang-orang yang gemar berinfaq dan mereka-mereka itulah orang-orang yang disukai Allah swt. (QS. 3:134). Rasulullah saw seraya menegah para sahabat yang ingin memukul seorang Badui yang kencing didalam mesjid, dan menyuruh sahabat menyiram kencing itu dengan air lantas beliau bersabda:”Sesungguhnya kamu diutus untuk meringankan bukan untuk menyukarkan” (HR Bukhari dan Muslim)

 Semoga Allah swt memberikan kekuatan bathin kepada kita untuk selalu dapat mengendalikan nafsu amarah kita dan menggantikannya dengan sabar tenang dan berlemah lembut


Saturday, 14 April 2012

Selamat Hari Lahir Sahabat


Teman dengarlah suara angin
Yang bertasbih memujiNya
Lewat untaian desir
Lembar daun menari

Teman bawalah hatimu
Singgah sejenak di batas nurani
Tak ada hadirku...hanya cita,
Tak ada hadirmu...hanya pinta,
Tak ada ragaku...hanya asa,
Tak ada ragamu...hanya do’a

Seribu cita,seratus pinta,
Sepuluh asa, dan hanya satu do’a

Harapkan bintang indah cakrawala hiasi langitmu...
Asakan bintang indah maya pada hiasi bumimu..

SALAMAT HARI LAHIR.....
 
 
SAHABAT yang baik adalah anugerah yang tidak ternilai daripada Allah. SAHABAT yang baik penunjuk jalan, penguat langkah dan azam, pendamping yang akan selalu mengingatkan untuk bersungguh-sungguh berusaha membuat bekal negeri abadi. Manusia yang lemah seperti kita tentunya memerlukan SAHABAT, untuk berkongsi suka dan duka, untuk mengingatkan kala terleka, untuk menemani kala beramal ibadat agar lebih bersungguh-sungguh, demi bersama meraih syurgaNya. Seorang Nabi Allah, Nabi Musa AS pun memerlukan teman lantas baginda berdoa kepada Allah agar mengurniakan teman penguat langkah, teman ke syurga.

"Dan jadikanlah untukku seorang pembantu dari keluargaku, iaitu (Harun), saudaraku, teguhkanlah kekuatanku dengan (adanya) dia, dan jadikanlah dia teman dalam urusanku, agar kami banyak bertasbih kepadaMu, dan banyak mengingatiMu, sesungguhnya Allah Maha Melihat Keadaan kami" (20:29-35)

Kisah Nabi Musa memohon teman dari Allah untuk membantu menguatkannya membuktikan betapa kita sebagai manusia sangat memerlukan teman untuk menemani dalam urusan hidup seharian dan juga untuk sama-sama beribadat kepada Allah. Bukankah seorang anak Adam itu akan lebih bersungguh-sungguh mengejar redhaNya dan meningkatkan segala amal apabila mempunyai teman yang seiring dan sejalan?

Saidina Umar mengatakan, "Tiada satu kebaikan pun yang dianugerahkan kepada seorang hamba sesudah Islam, selain saudaranya yang soleh. Apabila seseorang di antara kamu merasakan sentuhan kasih sayang dari saudaranya, maka hendaklah ia berpegang kepadanya" Malah, Saidina Umar meminta kita 'berpegang kepadanya', iaitu bermakna tidak melepaskan dan menghargai teman tersebut kerana kita sebenarnya dianugerahkan kebaikan yang sangat besar apabila dikurniakan teman yang soleh.

Namun, berusahakah kita untuk menjadi SAHABAT ke syurga kala mencari teman ke syurga? Jadikah kita sahabat yang baik yang sentiasa mengajak teman kita kepada kebaikan, yang sentiasa mengingatkan teman kita akan janji-janji Allah, yang menunjukkan kepada teman kita qudwah yang baik? MENJADI TEMAN KE SYURGA Menjadi teman ke syurga dan mencari teman ke syurga, segalanya hanya berlaku apabila asasnya didasari taqwa yang kuat. Taqwa kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa, dengan ketaqwaan yang layak bagiNya.

"Hai orang-orang yang beriman, bertaqwalah kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa kepadaNya" (3:102)

Ayat ini mengisyaratkan kepada kita untuk membiarkan hati kita berusaha keras mencapai taqwa menurut batas kemampuan yang ada pada dirinya. Setiap kali ia mendekat kepada Allah dengan ketaqwaan maka akan terbukalah hatinya untuk berusaha mencapai kedudukan yang lebih tinggi dari apa yang telah dicapainya, dan merindukan darjat yang ada di atas apa yang telah diraihnya lalu selalu memandang ke arah kedudukan yang lebih tinggi lagi.

Muhammad Ahmad Rasyid mengatakan "ketinggian itu hanya boleh diraih dengan kelelahan", memberitahu kepada kita bahawa kita perlu berusaha bersungguh-sungguh utk mendapat darjat ketinggian taqwa di sisi Allah. Apa kaitan taqwa dan teman ke syurga? Taqwa dalam diri sahaja yang akan mendorong seseorang mencari teman ke syurga, menemaninya dalam kehidupan siang harinya, mendampinginya dalam ibadah malamnya. Dan seseorang yang benar-benar meletakkan taqwanya kepada Allah sahaja akan bersungguh-sungguh (sehingga kelelahan tetapi) terus ingin meningkatkan darjatnya di sisi Allah dan dia benar-benar memerlukan teman untuk menguatkan urusan siang dan malamnya, sebagai hamba, dan khalifah. Ciri taqwa ini akan menjadikan dirinya sendiri adalah seorang teman ke syurga, lantas dia layak untuk mendapat teman ke syurga yang hanya didapati melalui anugerah dari Allah. Teman yang akan sentiasa mengingatkan, tatkala kelelahan, akan janji yang menjadi asas perhubungan ini, asasnya hanya kerana Allah, lantas itu kita menjadi "menjadi teman ke syurga".

Kita bertemu atas kesungguhan dan ikrar kita pada jalan Allah, dan perpisahan kita pun hanyalah kerana Allah juga kerana walau apapun matlamat kita hanya satu, meraih syurgaNya. "Didiklah diri kamu kepada cinta pada Allah, bermula pada diri kamu. Tingkatkan penghayatan diri kamu pada cinta pada Allah, berusaha membaiki dan meningkatkan diri kamu menjadi hamba Allah yang lebih taat, nescaya kamu akan menjadi teman ke syurga dan Allah akan mengurniakanmu teman ke syurga."

Marilah sejenak kita mengambil pengajaran dari Hadith Qudsi, dari Allah, Pencipta dan Pemilik kasih sayang dan cinta, yang menitipkan kasih sayang antara hati-hati, yang mengekalkan ikatan antaranya, yang memperteguhkan janji ikrar mereka untuk menjadi 'teman ke syurga', mencari redhaNya yang Esa, Pemberi Segalanya, Allah Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. "CintaKu mesti bagi orang-orang yang saling mencintai kerana Aku, CintaKu mesti bagi orang-orang yang saling bersilaturahim kerana Aku, CintaKu mesti mesti bagi orang yang saling menasihati kerana AKu, CintaKu mesti bagi orang-orang yang saling mengunjungi kerana Aku, CintaKu mesti bagi orang-orang yang saling memberi kerana Aku" (Hadith Qudsi) Lihatlah betapa Allah menjanjikan cintaNya yang Maha Agung kepada "teman ke syurga". Besarnya kemuliaan Allah janjikan kepada mereka yang mendasari perhubungan kerana sama-sama mahu mengejar redhaNya, menjadi teman ke syurga lantas dikurniakan teman ke syurga.



Monday, 9 April 2012

Hadapi Dengan Senyuman

Hadapi dengan senyuman
Semua yang terjadi
Biar terjadi….
Hadapi dengan tenang jiwa
Semua... kan baik baik saja

Bila ketetapan tuhan
Sudah ditetapkan
Tetaplah sudah….
Tak ada yang bisa merubah
Dan takkan bisa berubah

Relakanlah saja ini
Bahwa semua yang terbaik
Terbaik untuk kita semua
Menyerahlah untuk menang